Seorang pemberita sebuah media online mengkhabarkan melalui facebooknya terdapat 38 Tentera korea selatan yang bertugas di iraq secara mengejutkan memutuskan untuk pindah Agama ke agama islam.

Tentera korea selatan yang masuk islam itu hampir sebahagian besar, sekitar 37 orang, berpangkat perajurit dan satu tentera yang lain berpangkat kapten.Walaupun hanya satu orang yang berpangkat kapten, tetapi ternyata sikapten itulah yang mempengaruhi ke-37 anak buahnya untuk masuk islam. Kapten yang diketahui bernama Kapten San Jin Gu yang menjawat jawatan sebagai komandan brigade 11 SF, Pasukan Penjaga keamanan PBB dari korea selatan yang ditempatkan di wilayah Irbil, Iraq Utara itu mengaku terpesona dengan gerakan solat.


 Menurut si pemberita,ketika bertugas menjadi pasukan penjaga perdamaian di Iraq, si kapten selalu sekali melihat perilaku orang muslim irak yang berbondong-bondong  untuk solat ke Masjid, hal ini ia lakukan bukan dalam tugas mengintip, melainkan kerana markas komandonya terletak berdekatan dengan sebuah masjid.Ketika memperhatikan gerakan-gerakan solat yang dilakukan oleh rakyat irak, ia sedikit terpegun dan berniat untuk mencuba sendiri seluruh gerakan solat yang ia pelajari hasil dari pengamatannya itu sendirian di biliknya.

 Ketika mempraktikkan gerakan solat itu si kapten San Jin-Gu merasa ada ketenangan batin yang menghinggapinya. Kerana itulah ia menjadikan gerakan solat sebagai salah satu sukan meditasi yang diwajibkan kepada para anak buahnya. Ternyata setelah dikenalkan dengan gerakan meditasi ala solat itu, para askar juga merasakan ketenangan dan kedamaian yang sama dengan si kapten.

Akhirnya, setelah itu kapten San Jin-Gu memutuskan untuk mempelajari islam lebih banyak dan lebih falsafah lagi sebelum akhirnya ia mantap memilih islam sebagai jalan baru dalam kehidupannya.Ketika dia mengaku ingin memeluk islam kepada anak buahnya, tanpa diduga, ke-37 anak buahnya juga menyatakan diri untuk ikut bersama si kapten masuk Agama islam.


p/s: Kita memperoleh Islam secara senang , adakah kita bersyukur? 




 sumber