Orang gelandangan atau orang yang tidak ada rumah di Jepun membang bertuah Jepun, walau dengan ekonomi sukar dan menderita, masih boleh kreatif. Apa buktinya?

Tahun 2004 lalu terbit sebuah buku tentangh Rumah yang bernama Yen. Sesuai dengan judul buku, buku ini membincangkan rumah-rumah yang dibina dengan kos sedikit mungkin oleh para gelandangan di Tokyo, Osaka, dan Nagoya. Buku ini ditulis oleh Kyohei Sakaguchi, seorang arkitek Jepun.




Bagaimana dan apa yang menggerakkan Sakaguchi menulis buku tersebut? Pada tahun 2000, arkitek Kyohei Sakaguchi berjalan melintasi kampung gelandangan di pinggiran sungai Tokyo, Jepun. Apabila melihat rumah-rumah di daerah lusuh tersebut, Sakaguchi tertarik dengan sebuah rumah yang unik. Ya, rumah tersebut mempunyai panel tenaga suria.

Setelah menyiasat, ternyata gelandangan yang tinggal di dalam rumah mini ini pernah bekerja untuk syarikat kamera. Dia telah mengenal cara untuk mengeset alat elektronik. Dengan membuat panel tenaga suria, maka elektrik yang dihasilkan boleh menyalakan TV dan radio sebagai penghibur dalam rumah.

Rumah ini memang kecil. Tapi, dibuat dengan baik oleh orang yang masuk kategori "cerdik pandai". Interior rumah mini ini dibuat dari kayu. Atapnya dibuat dari kanvas. Dia menutupi sisi rumah dengan lapisan plastik biru yang lebar. Barang-barang persediaannya diletakkan di bawah lantai.

Rumah ini tidak disambung dengan jalan. Dia hanya meletakkannya di jalan.

"Dia mengatakan kepada saya bahawa rumah ini pernah boleh mengapung di atas air. Rumah ini juga boleh menjadi kapal!" ujar Sakaguchi kepada Neatorama.

Wah, kreatif juga orang gelandangan di Tokyo ini :-)