Ada-ada saja yang dilakukan oleh sembilan pasangan asal Amerika Syarikat (AS) ini. Mereka memutuskan untuk menjalani perkahwinan beramai-ramai secara bogel di sebuah resort di Jamaica.

Dengan hanya mengenakan tudung pengantin, body paint dan krim sun lotion yang banyak, kesembilan pasangan tersebut mengucap janji setia di pantai Negril, Jamaica tepat pada Hari Valentine, 14 Februari lalu. Para pengantin wanita membawa karangan bunga anggerik yang juga digunakan untuk menutup bahagian depan tubuh mereka.


 Demikian seperti dilaporkan oleh Daily Mail, Jumat (17/2/2012).
Perkahwinan beramai-ramai secara bogel ini diadakan oleh sebuah resort di Jamaica, bernama The Hedonism II. Semuanya ada 10 pasangan yang mendapat peluang untuk mengucap janji setia pernikahan dalam keadaan yang sangat tidak biasa ini.

Namun menjelang hari perkahwinan, satu pasangan mengundur diri. Pernikahan beramai-ramai unik ini sengaja dirakam sebagai dokumentari.

Para pasangan yang mengikuti perkahwinan beramai-ramai secara bogel ini merupakan pemenang pertandingan yang dipilih daripada 100 pendaftar lain. Para pendaftar harus menjawab pelbagai soalan, salah satunya soalan mengapa mereka ingin memulakan hidup baru dalam keadaan bogel.

Salah seorang pasangan pun menjawab: "Kami saling menyukai satu sama lain semasa telanjang, jadi kenapa tidak memulakan hidup baru dalam keadaan telanjang."

"Kami berdua senang melakukan hal-hal gila dan liar," tutur pasangan lain.

"Hal ini akan menjadi memori tak dilupakan yang akan kami kenang di saat kami berganjak tua," ujar dua pasangan lain.

Para pasangan yang beruntung ini juga mendapatkan hadiah yakni menginap 4 malam di resort mewah tersebut. Hal ini jugalah yang menarik banyak pasangan dari Amerika Syarikat dan Kanada untuk mengikuti pertandingan ini.

Ritual pernikahan bugil ini pernah diadakan sebelumnya pada tahun 2001. Namun saat itu, ritual ini mencetuskan kontroversi dan kritikan dari warga dan juga pihak berkuasa tempatan. Sebabnya, hal ini dikatakan boleh memberi kesan buruk pada imej Jamaica di mata pelancong antarabangsa. Namun pada 14 Februari lalu, ritual kahwin bogel ni berjalan lancar tanpa adanya aksi protes dari rakyat sekitarnya..



 

sumber