Jual beli sperma bernilai ratusan miliar rupiah

Ed Houben (42) lelaki berasal dari Belanda ini boleh memberikan keuntungan kepada pembuat anak kepada pelanggannya di seluruh dunia. Di luar khidmat percuma Houben, sesungguhnya perniagaan sperma mempunyai nilai yang sangat besar di dunia. Data dari majalah TIME terbitan terbaru, perniagaan sperma pada tahun 2008 bernilai USD 37 juta atau sekitar Rp 337 bilion.

Suatu perkara yang menjadikan sperma sebagai komoditi menguntungkan adalah pangkalan pasaran yang sangat besar. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) meramalkan ada sekitar 60-80 juta pasangan tidak subur di seluruh dunia.

Sebelumnya, pasaran bagi perniagaan sperma adalah pasangan yang tidak subur. Namun, kemudian berkembang pada pasangan sejenis serta orang tua tunggal. Dua kumpulan yang dianggarkan angkanya mencapai 60 peratus pasaran.

Setakat ini, Amerika Syarikat masih memimpin dalam perniagaan sperma di dunia. ABC news melaporkan, AS memimpin dengan pasaran 65 peratus di seluruh dunia. Sperma dengan bapa tanpa nama menunjang 'kejayaan' Amerika ini. Tetapi, faktor profil calon ayah juga berpengaruh.

Sperma seorang lelaki selain dinilai dari peringkat kesuburannya, juga kerana penampilan fizikal, tinggi badan, dan pendidikannya. Sperma seorang PhD misalnya, boleh berharga USD 500 atau sekitar rm 4.5 juta sekali ejakulasi. Untuk latar belakang pendidikan lebih rendah, misalnya budak sekolah menengah, nilainya sekitar USD 60 atau sekitar RM 550.000. Bergantung pada tahap kesuburan, terutama setelah melalui proses pembekuan, seorang penderma sperma boleh mendapat USD 60.000 atau Rp 546 juta dalam masa dua tahun. Seorang penderma, maksimum boleh digunakan dalam tempoh dua tahun itu.


p/s: agak2 sperma korang harganya berapa?

sumber