Seorang guru asal Austria berusia 43 tahun di bawa berjumpa polis selepas berhubungan seks dengan pelajarnya yang ketika kejadian masih berusia 13 tahun. Dia kini mengaku bangga boleh hamil dan menjadi ibu hasil dari kerja muridnya.

Renata Juras, nama guru itu, sedia dijatuhi hukuman kurungan. Namun, hukumannya ditangguhkan setelah budak laki-laki itu berkata kepada mahkamah bahawa dia mencintainya dan mereka merancang untuk berkahwin.

Gurunya itu bahkan telah tinggal bersamanya dan ibunya setelah ia kehilangan pekerjaan akibat hubungan ganjil itu.

Kes ini meningkat naik setelah Erwin, nama budak itu, mengaku pada ayah tirinya mengenai perbuatannya bersama si guru. Ayah tirinya yang marah lalu melaporkan guru yang berdarah Croatia, pada polis.

Di Austria, seorang budak dianggap dewasa oleh undang-undang jika sudah berusia 14 tahun. Semasa kes meningkat naik, usianya masih kurang empat bulan untuk disebut "dewasa".

Si pelajar, sekarang berusia 16 tahun, menyatakan khabar tentang mereka berdua sudah terlalu lambat. "Saya dianggap seolah-olah mangsa, bahawa dialah yang memujuk saya. Padahal yang sebenarnya, sayalah yang memulakan," ujarnya seperti dikutip Orange.

Renata, yang melatih pasukan muda sukan bola taampar di tempat Erwin menjadi salah seorang pemain sebelum dia dipecat, merasa gembira dirinya hamil. Dia sebelumnya telah mempunyai anak yang usianya setahun lebih muda dari Erwin di sekolah yang sama.

Soal kehamilannya, Juras mengaku bangga. "Ini kehamilan yang dirancang. Saya sungguh bahagia. Kami sudah punya nama untuk bayi, tapi kami tak akan beritahu anda sekarang," katanya dengan raut wajah bersinar.

Pasangan ini sekarang sudah berkahwin dan si bayi diharapkan lahir pada bulan Jun.









 

 

sumber:here