Perarakan GAY berubah Menjadi Pertempuran Berdarah, Bom Molotov dan Bom Elektrik. Polis anti huru-hara Serbia berperang dengan ribuan penyokong yang melemparkan bom molotov dan bom tangan setrum untuk mencuba mengganggu perarakan gay pride di pusat bandar Belgrade. Lebih dari 140 orang tercedera dan lebih daripada 200 orang ditangkap, kata para pegawai.

Ribuan polis menutup jalan-jalan di ibu negara di mana perarakan berlangsung, berkali-kali kekecohan pelbagai lokasi dengan perusuh yang cuba menghentikan perarakan dan pergaduhan dengan pasukan keselamatan. Beberapa kereta yang diletakkan dibakar atau rosak, tingkap kedai yang rosak, bekas sampah yang terbalik dan tanda-tanda-tanda jalan hancur. Beberapa kedai-kedai ditutup sebelum polis mengembalikan keselamatan pada waktu petang.










 

Para perusuh anti-gay juga melepaskan tembakan dan melemparkan bom molotov di markas yang berkuasa pro-Barat Parti Demokrat, garaj bangunan terbakar. Rumah TV negara dan markas parti politik lain juga diserang, dengan banyak jendela pecah oleh batu. Para penunjuk perasaan melaungkan "kematian untuk homoseksual!" Membaling batu bata, batu, botol kaca dan bom tangan setrum pada polis anti huru hara.

Polis menjawab dengan menembak gas pemedih mata dan mengerahkan kenderaan perisai untuk membubarkan para penunjuk perasaan, yang tetap di tengah-tengah ibu kota bahkan selepas perarakan kebanggaan singkat berakhir. Menteri Dalam Negeri Ivica Dacic mengatakan, polis menganggarkan bahawa 5.600 sampai 6.000 perusuh yang dihadapi polis. Dia memuji polis "untuk mengelakkan bahkan lebih serius pertumpahan darah."

Gay pride march hari Ahad ini dipandang sebagai ujian besar bagi kerajaan Serbia, yang telah berjanji untuk melindungi hak asasi manusia kerana mencari Keahlian Kesatuan Eropah.



mrcoppa