Pengeluar automotif terus berusaha untuk mencipta lembaga kereta masa depan yang tidak lagi berjalan di darat, melainkan di udara. Kereta terbang dinilai akan menjadi keperluan sekaligus penyelesaian utama masyarakat di bandar - bandar besar, yang kerap kali terjebak dengan kesesakan.


Berdasarkan itulah, seorang jurutera di Inggeris, Thomas Senkel dan kedua rakannya, mencipta kereta terbang berbentuk helikopter. Seperti dilaporkan Daily Mail, Selasa 8 November 2011, kenderaan yang berasaskan helikopter ini digelarkan E - Volo 16 - rotor, dan mampu melayang di udara tanpa input dari pilot




Kenderaan jenis baru ini cukup dikawal daripada joystick. Tentunya ini menjadi titik permulaan revolusi kenderaan masa depan. Dalam ujian yang dilakukan minggu ini, E - Volo berjaya melayang selama 2 minit 30 saat. Senkel menjelaskan E - Volo saat ini hanya mampu terbang selama kira-kira 20 minit, kerana adanya batasan dari tenaga bateri lithium - ion, yang digunakannya.

" Kenderaan ini mempunyai struktur yang sangat bagus dan mampu menggantikan kenderaan lain, bahkan helikopter di banyak situasi, " katanya E - Volo boleh digunakan memeriksa garis paip, ambulan udara atau mengambil gambar dari udara atau hanya untuk bersenang - senang. Dalam keadaan kecemasan, E - Volo juga dilengkapi payung terjun dan GPS. Belum ada niat dari ketiga-tiga untuk menghasilkan E - Volo ke pasaran.