Paolo, ayah Marco Simoncelli.
Setelah pemergian penunggang yang  berasal Itali Marco Simoncelli dalam insiden di Litar Sepang, Malaysia Minggu ( 23/10 ) petang tadi, banyak rakan seprofesi Simoncelli yang kelihatan terkejut. Mereka semua tak menyangka Simoncelli akan pergi secepat ini.

Selain belasungkawa dan turut bersedih, mereka juga memberikan komen  terkini seputar Simoncelli. Apa yang pemandu lain katakan mengenai kematian Simoncelli?

Andrea Dovizioso menyatakan bahawa dia memikirkan bagaimana perasaan orang tua, keluarga serta sahabat - sahabat Marco yang menyayanginya. Marco adalah pemandu yang hebat. Tak seorang pun tahu bahaya yang mengintai, di selekoh. Marco jatuh berkali - kali sejak dulu tapi tak pernah cedera parah. Dovizioso seakan tak percaya dengan apa yang terjadi pada Marco hari ini.

Casey Stoner yang secara rasminya mendapat  gelaran MotoGP 2011 juga menyatakan kesedihannya dan terkejut ketika mendengar berita kematian Simoncelli. Stoner menyatakan bahawa hidup ini sangat berhaga, kita diingatkan dengan kejadian tragis ini. Stoner juga mengucapkan takziah dan berdoa bagi keluarga yang ditinggal Marco.

Sementara itu, Dani Pedrosa juga ikut bercakap tentang pemergian " Super Sic ". Dani yang pernah berselisih dengan Simoncelli itu menyatakan takziah untuk keluarga Simoncelli. Dani menyedari bahawa yang dia dan Simoncelli lakukan hari ini adalah kerana mencintai dan menyukai dunia perlumbaan. Tapi ,ketika kemalangan mengerikan ini terjadi, semua tak ada ertinya. Dani Pedrosa juga menyedari bahawa sukan ini boleh jadi sangat berbahaya.

Simoncelli dinyatakan meninggal selepas kira - kira 45 minit menerima bantuan pernafasan buatan ( CPR ). Walaupun sudah menerima rawatan standard dan bantuan CPR, nyawa pemandu berambut kerinting itu tetap tak boleh diselamatkan. Penyebabnya ialah luka di dada, leher dan kepala.

Akibat insiden ini, perlumbaan GP Sepang pun dibatalkan.

http://gugling.com/2011/10/23/stoner-pedrosa-dan-dovizioso-angkat-bicara-soal-kepergian-simoncelli/