Mungkin terdengar seram jika dikatakan, bahawa ada orang yang menutup / menyumbat lubang hidungnya sendiri. Namun, ini ialah perkara yang nyata dan benar terjadi, salah satu suku di Indian, telah melakukannya sesuai dengan ketentuan tradisi yang ada.

Salah satu dari sekian banyak suku di Indian adalah kelompok Apatani. Terletak pada dataran tinggi Apatani Indian, Apatani atau Tani, ialah kelompok suku yang memiliki sekitar 60 ribu ahli. Sering dipuji, kerana pertanian mereka sangat berkesan, dilakukan tanpa binatang atau mesin.



Mereka tidak mempunyai catatan bertulis tentang sejarahnya, dan tradisi yang diwariskan secara lisan, dari generasi ke generasi. Yang unik dari suku Apatani ini, iaitu tradisi untuk menutup / menyumbat lubang hidung bagi para wanitanya, dan ini sangat terkenal dan sudah berlaku sejak zaman dahulu kala.


Tradisi yang cepat memudar di dalam peredaran waktu, menyebabkan hidung tradisional Apatani ini, digunakan oleh sebahagian besar wanita tua pada suku tersebut. Ada sekali sekalan, ketika setiap wanita perlu memakai aksesori yang aneh lain, tapi sejak pertengahan abad ke - 20, kebiasaan itu juga perlahan-lahan menghilang.



Menurut Apatani, plag ( penutup / penyumbat ) hidung itu lahir, sebagai cara untuk melindungi wanita - wanita suku itu. Rupanya, perempuan Apatani selalu dianggap paling cantik di antara suku - suku Arunachal, kampung mereka terus - menerus diserang oleh suku - suku tetangga, dan para wanita itu juga  diculik.


Untuk membuat diri mereka tidak menarik bagi suku - suku lain, maka wanita Apatani mula mengenakan hidung yang disumbat yang mengerikan ini, dan mentato wajah mereka dengan garis horizontal, dari dahi hingga ke hujung hidung, dan lima garis di dagu mereka.


Namun, kerana perkembangan zaman, dan semua sudah serba moden, para wanita Apatani yang lahir sejak tahun 1970, sudah tidak mahu lagi meneruskan tradisi mengerikan seperti itu lagi.





CT: cun ker?