Sebuah kedai kopi terpaksa ditutup setelah dipaka oleh gelombang penentangan dari warga sekitar di sebuah bandar kecil di Amerika Syarikat. Gelombang penentangan itu muncul bukan kerana produk kopi yang ditawarkan Grand View Topless Coffee Shop di Vassalboro, Maine, kerana para pelayan kedai kopi, baik lelaki mahupun wanita, bertelanjang dada ketika melayani pelanggan.



Walaupun ditentang oleh warga sekitar bandar yang penduduknya kurang daripada 5.000 jiwa itu, kedai kopi yang ditubuhkan pada 2009 ini sempat berjalan dengan perniagaan sebelum akhirnya diperintahkan untuk ditutup pada tahun ini juga oleh pegawai-pegawai kerajaan tempatan kerana dianggap memasang papan pengumuman secara haram.

Donald Crabtree, pemilik Grand View Topless Coffee Shop, mengakui, ia akhirnya memilih untuk menutup perniagaan setelah berusaha mempertahankannya selama 2 tahun. " Saya hanya ingin mencipta keceriaan dengan perniagaan saya. Saya ingin melihat orang tersenyum, " tutur Donald Crabtree kepada surat khabar harian tempatan, Maine Morning Sentinel.



" Saya membuka kedai kopi dengan servis pelayan bertelanjang dada untuk mewujudkan keceriaan itu dan terbukti berjaya. Namun, sekarang keceriaan itu telah berlalu. Saya telah berjuang untuk mempertahankan perniagaan ini selama lebih dari 2 tahun dan apa pun yang saya lakukan selama ini tidak akan mengubah apa - apa, ada yang berusaha menyabotaj saya, " kata Donald Crabtree yang tidak boleh menerima perintah penutupan dari kerajaan tempatan kerana dianggap memasang papan pengumuman tanpa mendapat izin yang rasmi