NORFOLK - Seorang nenek yang meminta para doktor yang merawatnya untuk menghentikan rawatan dan membiarkannya mati jika dia jatuh sakit, mengukir sebuah tato di dadanya bertuliskan ' Jangan Disembuhkan ' dan tulisan bertulis PTO di punggungnya.Joy Tomkins ( 81 ), memutuskan untuk tidak mahu lagi dibawa ke unit kecemasan setelah suaminya Malcolm, mati perlahan - perlahan di sana.

Ibu dua anak yang kini masih dalam keadaan sihat ini, melawat studio tattoo pada Januari lalu dan membayar dengan harga USD5 untuk tato bertuliskan ' Do Not resuscitate ' di dadanya untuk memastikan para doktor menghargai keinginannya untuk mati, demikian seperti dilapor Dailymail, Rabu ( 6 / 9 / 2011 ).

Tomkins juga menato PTO dan sebuah panah mengarah ke dadanya, supaya pasukan perubatan akan membacanya jika dia pengsan.

Nenek dari enam orang cucu ini menderita arthritis, penyakit Reynaud dan diabetes, mengatakan kelmarin bahawa dia tidak ingin lagi menangung penderitaan, dia mahu mati.

“Saya tidak ingin menjadi setengah mati, saya ingin sepenuhnya mati. Mungkin akan berbeza ketika saya berusia 51 tahun tapi kini saya sudah 81 tahun,” ujarnya.

“Semua orang pasti akan mati, tapi saya tidak ingin seperti sayuran. Saya berharap umur saya dapat lebih dari 70 tahun, dan saya senang kerana saya masih hidup sekarang,” dia menambahkan.

Namun nenek ini malah khuatir kecanggihan perubatan zaman ini membuat umurnya semakin panjang. " Saya takut kehebatan perubatan akan membuat saya tetap hidup ketika saya telah tidak ingin hidup, " tambahnya.