Mencari erti cinta yang paling sesuai dengan anda memang memerlukan masa.  Belum sempat mencari, usia dan persekitaran semakin mendesak untuk memikirkan sebuah pernikahan.  Ya, perkahwinan!  Masa untuk memutuskan dengan siapa anda akan menyatukan tujuan hidup dan menghabiskan sepanjang hidup bersama.

Pada ketika ini, setiap orang mempunyai pemikiran yang berbeza.  Ada yang berpendapat untuk mencari dia yang paling sesuai untuk tujuan hidup, baik itu prestij, kebaikan hati, kekayaan atau status.  Walaupun tanpa cinta.  Bagi mereka, cinta akan tumbuh dengan sendirinya dari kehidupan yang menyenangkan.  Ada lagi yang berfikiran apa pun itu keadaannya, dengan cinta pasti semua akan bisa dilalui dengan baik.



Kita tidak boleh menilai benar dan salah dari dua pendapat ini, semuanya bergantung kesesuaian dengan pandangan hidup dan peribadi setiap orang yang menjalaninya.  Kalau begitu, bagaimana dengan pendapat baku 'menikahlah dengan orang yang kau cintai'?  Mengapa pendapat itu masih dipertahankan banyak orang dalam nasihat perkahwinan?  Kerana risiko menjalani kehidupan pernikahan tanpa cinta cukup menakutkan, Ladies!  Seperti yang berikut ini.


Cinta Sejati Datang

Setiap orang dianugerahkan rasa cinta yang boleh datang bila-bila masa dan kepada sesiapa sahaja.  Malangnya, dia tidak peduli anda sudah berkahwin atau tidak.  Banyak wanita mengakui mereka mencari seseorang yang begitu lekat di hati dan merasa itulah cinta sejati mereka, justeru setelah berkahwin.  Dan rasa ini boleh mengalahkan cinta yang mereka bangun dengan pasangan yang memberikan kehidupan yang membanggakan.  Jika sudah begini, maka pilihannya adalah menanam cinta dalam-dalam atau memperjuangkan cinta dengan mengorbankan apa pun itu.

Anak merasa tidak tenang



Mungkin hal ini jarang disedari oleh para orang tua.  Seorang anak merasa tenang jika melihat kedua-dua orang tuanya saling mencintai dan boleh mengarahkan fikiran dan tenaga mereka untuk banyak perkara positif dalam hidupnya.  Sedangkan anak dengan pasangan yang dingin akan cenderung menjadi anak yang dingin juga dan selalu merasa cemas kalau-kalau dia akan ditinggalkan ayah atau ibunya.  Walaupun mereka berbual, menonton televisyen bersama, seorang anak boleh merasakan orang tuanya saling mencintai atau tidak.

Kehidupan yang hambar

Tanpa cinta, kehidupan akan berjalan seperti rutin biasa.  Melayani suami, menyiapkan makanannya, membelikan keperluannya, bahkan saat bercinta tidak akan ada bezanya dengan suatu pekerjaan jika anda tidak merasakan cinta di dalamnya.  Sepanjang hidup seperti itu, siapa yang mahu?  Tidak masalah jika akhirnya anda dan pasangan boleh saling jatuh cinta dari rutin sehari-hari itu, namun jika tidak, kehidupan rumah tangga akan menjadi siksaan saja.

Terjadi pertengkaran



Dua orang yang berbeza mahu memahami ramai hanya kerana dilandasi cinta.  Tanpa itu, segala persoalan boleh menjadi pencetus masalah.  Anda tidak terfikir untuk memahami semangat suami dalam bekerja untuk keluarga ketika dia harus sering ke luar kota.  Suami pun tidak akan terpikir bahawa sarapan yang anda siapkan tiap pagi dan kesetiaan anda membuka pintu saat dia pulang adalah sebuah bentuk kasih sayang.  Walaupun akhirnya rumah tangga anda tetap bersatu, tetapi tidak menjadi tempat yang selesa untuk hidup.

Tidak bahagia Sudah pasti risiko ini yang paling asas.  Anda tentu paham bahawa kebahagiaan kerana cinta dan kebahagiaan kerana bahan itu berbeza rasanya.  Setiap orang pada dasarnya memerlukan rasa bahagia, dan hal inilah yang menyebabkan walaupun sudah memiliki segalanya seseorang akan tetap mencari seseorang yang boleh membuatnya dimabuk cinta.  Baik anda mahupun suami akan selalu curiga kalau-kalau ada seseorang di luar sana yang akan membuat anda berstatus janda atau suami menjadi berstatus duda.  Tentu bukan kehidupan yang membahagiakan. [Ruanghati.com]