Tulisan ini berkaitan dengan "Mundurnya Google dari China yang menunjukkan betapa dahsyatnya komuniti hacker disana."


Xiao Tian
 


Google baru-baru ini menyatakan siap mengundurkan diri dari China dan menutup semua operasi mereka di sana. Alasannya adalah, raksasa mesin pencari itu sudah tak tahan dengan gelombang serangan yang dilancarkan para hacker asal negeri buluh betong  tersebut.
David Drummond, Senior Vice President, Corporate Development and Chief Legal Officer Google menyebutkan, pihaknya mendapati adanya "serangan yang sangat canggih" yang berasal dari China terhadap infrastuktur Google.
"Serangan-serangan ini membuat kami memutuskan untuk meninjau kelayakan operasi perniagaan kami di China," ujar Drummond di blog rasmi Google, 12 Januari 2010.
Langkah Google yang memilih mundur dari China ini benar-benar menunjukkan dahsyatnya komuniti hacker di negeri tersebut.


Xiao Tian Yang Cantik 

Sampai Julai 2008, dianggarkan terdapat 4 juta orang hacker yang tergabung dalam pelbagai komuniti hacker. Salah satunya adalah kelompok hacker khusus wanita yang menamakan diri Cn Girl Security Team. Kelompok hacker ini dipimpin oleh gadis kelahiran Hunan, 6 September 1989 bernama Xiao Tian. Mungkin kita akan membayangkan bahawa tipikal seorang hacker adalah remaja yang beranjak dewasa, dengan penampilan seadanya atau bahkan kalau tidak boleh dikatakan buruk rupa, dengan kacamata tebal, perokok yang ketagih, rambut tidak terurus dan jarang mandi kerana menghabiskan sebahagian besar hidupnya di depan komputer. 


Ternyata tidak begitu dengan Xiao Tian. Walaupun menyebutkan ia sering berdisko dan sesekali merokok, tetapi penampilannya sangat kemas. Sepintas, melihat penampilannya, anda mungkin tak akan menyangka bahawa ia merupakan ketua dari kelompok hacker yang anggotanya mencapai lebih dari 2.200 orang hacker wanita.



Xiao Tian, ​​Pimpinan Cn Girl Security Team 

Xiao Tian menyebutkan, ia membuat kumpulan tersebut kerana ia merasa bahawa perlu ada tempat bagi gadis remaja sepertinya, yang merasa tersingkirkan dari dunia hacker yang dipelopori oleh hacker lelaki yang menganggap bahawa hacker wanita tidak mempunyai skill yang cukup. 


Perlahan tapi pasti, Xiao Tian dan kumpulan hackernya mula menerobos dominasi lelaki di dunia hacking. Mereka mencabar status selebriti yang disandang oleh para hacker di China sekaligus membuka peluang "kerjaya" yang menggiurkan yang terdapat bagi hacker yang mempunyai reputasi tinggi. 


Meski ahli kelab hacker Xiao Tian masih relatif kecil berbanding dengan populasi hacker di China, namun "organisasi" hackernya mungkin merupakan salah satu kumpulan hacker perempuan yang terbesar di China. 



 Contoh hasil karya Hacker China 

Scott Henderson, seorang pesara tentera AS yang merupakan pemerhati dan penulis The Dark Visitor: Inside the World of Chinese Hackers pernah menyebutkan pada DNA India. "Aspek unik dari hacker China adalah rasa nasionalisme dan kolektivitas. Ini kontras dengan stereotaip hacker barat yang umumnya mandiri dan bekerja secara individu di ruangan bawah tanah tempat tinggal mereka," katanya.
Namun, belakangan, kecenderungan yang terjadi adalah "tentera cyber" tersebut berpecah-pecah dan membentuk jenayah kapitalis dan mula meninggalkan rasa nasionalisme mereka. 


Meski demikian, Henderson menyebutkan, suatu saat jika ada konflik yang melibatkan China, hacker tentu akan menggerakkan kumpulan mereka dan terlibat dalam perang dunia maya. Dan jika saatnya tiba, "jeneral" Xiao Tian mungkin akan menjadi salah satu pemimpin pasukan tentera China tersebut


.

cotatua: aku sebagai laki2 rasa tercabar dorr... 

sumber:talian