orang datang perpustakkaan untuk menimba Ilmu , bukannya nak buat maksiat..
the hell yah.. 
ilmu itu cahaya.


Sudah hampir dua tahun ini, sebuah kumpulan mahasiswa di Worcester College, Oxford University, Inggeris, menggelar program unik untuk meramaikan perpustakaan. Mereka yang tergabung dalam 'Breakfast Club' itu membuat jadual rutin membaca atau melakukan tugas kuliah di perpustakaan, tanpa mengenakan pakaian.
Lewat program bertajuk 'Half-Naked Half-Hour', mereka akan menanggalkan pakaian sebelum bercampur dengan para tetamu perpustakaan. Program tersebut berlangsung selama 30 minit, antara pukul 15.00 sampai 16.00, setiap Rabu.
Program itu bermula dari idea gila pada 2009. Saat itu sejumlah mahasiswa merasa jenuh dengan aktiviti semakan tugas menjelang pergantian semester di perpustakaan. Mereka lalu berfikir untuk mencipta suasana perpustakaan yang membosankan membuat bosan menjadi arena belajar yang menarik.


Mahasiswi bugil di perpustakaan

Tak disangka, program itu mendapat sokongan sejumlah mahasiswa. Sekitar 40 mahasiswa, lelaki dan wanita, berkumpul di sana. Bahkan, beberapa pegawai tempatan kerap bertandang dalam rangka lawatan ke universiti-universiti.
Di tengah keberlangsungan program yang mula menjadi tradisi itu, pegawai jawatankuasa perpustakaan menghantar surat protes kepada para pelajar. Meski perpustakaan menjadi ramai, mereka melihat aksi itu sangat mengganggu tetamu perpustakaan lain yang memang serius mahu membaca dan belajar.
Dalam emailnya kepada para pelajar, mereka memeringatkan bahawa, "Bogel selama setengah jam memang tampak menyenangkan dan tidak berbahaya. Tetapi kami meminta anda untuk menghentikan aksi tersebut di perpustakaan. Jika terus berlanjutan, kami akan meneruskan masalah ini ke Dekan."
Mereka juga memberi teguran keras kerana aksi itu dilakukan tanpa kebenaran pegawai perpustakaan. "Sangat tidak sesuai untuk suatu kumpulan melakukan sesuatu di perpustakaan tanpa izin kami," kata seorang ahli jawatankuasa perpustakaan, seperti dikutip Daily Mail.
Untuk melawan larangan itu, beberapa ahli 'Breakfast Club' bertindak dengan sekerasnya. Mereka justru mengatakan larangan yang disampaikan jawatankuasa perpustakaan tak berasas. Mereka mendakwa bahawa program yang mereka usung telah menjadi sebuah kejutan besar bagi kampus sehingga semakin ramai dikunjungi.[Vivanews]

 cotatua: hek alohh. bodohnya