Di


Qatar University menawarkan awan robot sebagai penyelesaian untuk mengatasi panas pada saat Piala Dunia 2022 di negara Arab tersebut.
Abdul Ghani, ketua jurutera mekanik dan industri QatarUniversity, membuat robot mirip dengan struktur awan yang terbuat dari karbon ringan dan mengandungi gas helium. Jumlah awan tersebut dipertahankan dengan mesin bertenaga matahari. Awan dapat dikendalikan dari jarak jauh untuk melindungi penonton.
Video awan robot tersebut dapat dilihat di laman web BBC.

 Lulanic Iconic Stadium, awan robot ini dapat melindungi 86.250penonton. Secara arsitektural, Foster and Partners sudah mencipta  stadium untuk memanfaatkan sinar matahari yang banyak sebagai sumber kuasa. Salah satu penggunaan elektrik itu adalah untuk sistem pendingin.

Pada saat FIFA mengumumkan Qatar sebagai tuan rumah PialaDunia 2022, Disember lalu, Qatar dengan cepat bertindak balas terhadap segala keragu-raguan, termasuk masalah suhu yang tinggi. Pada musim panas, suhu yang jauh di Qatar bolehmencapai sekitar 48 darjah celcius. Selain masalah suhu, Qatarjuga dihadapkan pada masalah keselamatan dari keganasan dan perlakuan terhadap wanita.
berikut beberapa Videonya: